Senin, 19 Maret 2018

Kini Lanud Ranai dilengkapi dengan Radar VERA-NG


Natuna/Kepri (WartaMerdeka) - Untuk mengatisipasi hal-hal yang tidak diinginkan, melihat bahwa pulau Natuna sebagai salah satu daerah yang berada diberanda terdepan, dan langsung berbatasan dengan negara asing, kiranya Natuna perlu memiliki sistem pertahanan yang mumpuni. 

Untuk itu, guna memperkuat Pangkalan Udara Ranai, Natuna, di Provinsi Kepulauan Riau, TNI AU memutuskan untuk menggunakan sistem surveillance pasif VERA-NG dari ERA a.s, Ceko - kini merupakan bagian dari Omnipol. Diperkirakan Radar tersebut dapat dipasang pada 2018 ini. 

Radar yang disebut sebagai anti-jamming ini beroperasi pada lingkup frequensi 50MHz dan 18GHz dan dapat mendeteksi target udara hingga jarak 400 km apabila menggunakan platform dengan ketinggian 25 meter.  Selain dapat mendeteksi target udara, dikatakan bahwa radar ini juga dapat mengintai target di permukaan bumi maupun permukaan laut seperti kendaraan tempur lapis baja dan kapal perang permukaan. Serta mampu menjejaki hingga 200 target secara simultan. 

Selain fungsi utamanya, VERA-NG juga sebagai Deployable Passive ESM Tracker atau DPET. Perangkat sensornya dapat ditempatkan pada platform dengan dua ketinggian yang berbeda, 12 meter dan 25 meter, disangga dengan struktur tubular teleskopik, atau tripod maupupun quadpod ringan. 

Sistem radar ini mudah dipindahkan dengan sarana angkut kendaraan truk taktis. Didukung dengan pusat komando-kendali mobile yang berisikan perangkat pemroses data, perangkat penganalisa dan petangkat observasi. 

Menurut pihak pabrikan; sistem radar passive surveillance, lebih spesifik DPET, dikenal sebagai sarana sensor yang esensial untuk semua jaringan surveillance pertahanan udara (EW) | Foto: istimewa 

0 komentar: